Danrem Minta Warga Jangan Jadi Simpatisan MIT

  • Whatsapp
FOTO HLLL DANREM

POSO, MERCUSUAR – Danrem 132/Tadulako, Brigjen TNI Farid Makruf MA meminta kepada warga Poso untuk tidak ikut-ikutan menjadi simpatisan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang saat ini terus diburu keberadaannya di dalam hutan sekitar Kabupaten Poso oleh pasukan gabungan Ops Tinombala.

“Karena dampaknya justru merugikan masyarakat itu sendiri. Lihat saja dengan masih adanya kelompok MIT ini, sudah berapa banyak masyarakat yang menjadi korban. Selain itu masyarakat juga jadi takut  ke kebun untuk memenuhi kebutuhannya. Olehnya saya menghimbau agar jangan mau dijadikan simpatisan oleh kelompok ini. Sebaliknya saya ingin mengajak masyarakat bersama sama mendukung Ops Tinombala untuk segera menumpas kelompok ini,” tegas Danrem usai memimpin apel penutupan Uji Siap Tempur Tingkat Kompi Batalyon Infantri 714/Sintuwu Maroso di Desa Dewua, Kecamatan Poso Pesisir Selatan, Poso Minggu (27/9/2020).

Pilihan Redaksi :  25 Warga Terjaring Operasi Yustisi di Batui

Berita Terkait

Dikatakannya, pasukan gabungan TNI/Polri yang tergabung dalam Ops Tinombala terus melakukan perburuan kelompok MIT dengan memantau pergerakan mereka. “Untuk mengoptimalkan perburuan ini, kita tentu butuh peran serta dan dukungan seluruh komponen dan elemen masyarakat agar kelompok ini bisa segera ditumpas,” papar Danrem.

Satu hal yang harus dipahami oleh warga, katanya, bahwa keberadan kelompok MIT bukan layaknya seorang pahlawan. “Sebaliknya, mereka layaknya penjahat yang harus diwaspadai keberadaannya. Apa yang mau mereka perjuangkan. Sudahlah, NKRI itu harga mati. Berapa banyak warga yang menjadi korban karena dirampok dan dibunuh oleh kelompok ini. Warga juga takut mengurus sawah dan kebun cokelat yang ada di sekitar pegunungan yang menjadi lokasi persembunyian. Apakah kondisi ini yang mau kita pertahankan, tentu ini sangat merugikan masyarakat itu sendiri,” ujarnya.

Pilihan Redaksi :  Wabup Sigi Terima Vaksinasi Covid-19

Sejauh ini, kata Danrem, TNI selalu siap dan tetap mendukung Ops Tinombala secara optimal dalam membatasi dan menumpas pegerakan kelompok MIT di wilayah Poso dan sekitarnya bersama aparat kepolisian.

Kegiatan Uji Siap Tempur (UST) tingkat kompi yang dilakukan saat ini, diakui merupakan bagian dalam menyiapkan kesiagaan pasukan jika sewaktu waktu dibutuhkan dalam skala besar. “Kegiatan Uji Siap Tempur tingkat kompi ini untuk meningkatkan profesionalitas dan kesiap siagaan pasukan, termasuk jika sewaktu waktu dibutuhkan dalam membantu perburuan kelompok MIT dalam jumlah besar. Jadi kapan saja dan dimana saja pasukan TNI siap jika dibutuhkan,” pungkasnya.

SERAHKAN CENDERAMATA

Usai  uparaca, Danrem menyerahkan cenderamata penghargaan pada jajaran pemerintah desa dan seluruh komponen masyarakat yang diterima l oleh kepala desa. Selain itu, juga diserahkan bantuan sosial, berupa paket sembako kepada warga Desa Dewua. ULY

Baca Juga