Kemenag Sulteng Berikan Bimbingan Guru PAI

0 106

Dapatkan Info berita terupdate Langsung ke perangkat anda, Berlangganan.

PALU, MERCUSUAR – Kakanwil Kemenag Sulteng membuka dan memberi materi pada kegiatan Workshop Pengembangan Kompetensi Guru Pendidikan Agama Islam (PAI) Tingkat TK, PAUD dan Pengawas Tahun 2019 dan Workshop Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guru PAI Tingkat SD dan SMP Tahun 2019.

 Kegiatan tersebut dilaksanakan oleh Bidang Pendidikan Agama dan Keagamaan Islam (PAKIS) Kemenag Sulteng di salah satu hotel ternama di Kota Palu, belum lama ini.

Kakanwil Kemenag Sulteng menjelaskan bahwa  Pendidikan sangat penting dalam kehidupan sebagai manusia. Pendidikan itu dimulai dari  input, proses serta output bila perlu sampai pada  benefit serta outcome pendidikan. “workshop ini adalah  salah satu Proses  pendidikan yang dapat meningkatkan kompetensi sebagai seorang guru PAI” Kata Rusman

Rusman menekankan amanat UU adalah  mengembangkan potensi spiritualitas peserta didik, yang  menjadi sasaran bagi guru dalam menyampaikan materi PAI.

Akhlak dan attitude peserta didik perlu ditanamkan sejak dini. Sehingga prestasi siswa dalam mengembangkan potensi spiritual dapat mencakup ranah kognitif, afektif dan psikomotor biasa juga disebut  Knowledge, Skill dan Attitude (KSA).

“Guru diharapkan dapat menguasai Informasi dan Teknologi sehingga fungsi media pembelajaran dapat dimaksimalkan dengan penggunaan IT” ujar Rusman.

Kakanwil mengingatkan bahwa kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru adalah Profesional, Sosial, Paedagogik dan Kepribadian dengan menerapkan  Planing, Organising, Actuating dan Controling (POAC)  dalam membimbing, mengajar,  melatih, menilai dan mengevaluasi peserta didik.

Rusman memaparkan Tugas Guru PAI pertama, adalah dapat menguasai Pembelajaran secara tekstual yaitu penerapan teori dan praktek atau  intelektual dan skill dalam mengembangkan potensi spiritual keagamaan anak didik.

Kedua pengendalian diri dapat menerapkan nilai-nilai akhlaqul karimah pada anak didik, bagaimana saling menghargai menghormati satu dengan lainnya, ketiga membangun kepribadian.

Keempat membangun kecerdasan yakni cerdas intelektual, emosional dan spiritual dan keempat  membentuk akhlak mulia peserta didik.

Tantangan PAI pertama degradasi karakter sehingga guru sebagai agen karakter. Kedua  radikalisme, Kemenag mempunyai program moderasi beragama sehingga diharapkan para guru menyampaikan Islam sebagai rahmat bagi seluruh alam. Ketiga  Aliran sempalan dan keempat adalah isu NKRI sebagai wawasan kebangsaan.

“Guru PAI diharapkan menjadi agen karakter perubahan dan menjadi ujung tombak mengantisipasi paham radikalisme dan aliran sempalan, secanggih apapun teknologi dan media pembelajaran kuncinya adalah guru, posisi dan peran guru tidak tergantikan sampai kapanpun” Kata Kakanwil diakhir sambutannya.

Kegiatan ini diikuti oleh  60 orang  peserta dari guru PAI dari TK dan PAUD, SD dan SMP serta Pengawas se Sulteng yang dilaksanakan di Palu.UTM

Dapatkan Info berita terupdate Langsung ke perangkat anda, Berlangganan.

Tinggalkan balasan

Email tidak akan dipublish