Kesiapan Pelatih  Dipaparkan Dalam  Workshop KONI  Sulteng

  • Whatsapp
FOTO 2 KONI

PALU, MERCUSUAR – Sekretaris Umum (Sekum) Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Sulawesi Tengah, HM Shafei Datupalinge menyebut  keikutsertaan atlet Sulteng di PON XX Papua harus dimantapkan. Hal itu ditegaskan Shafei Datupalinge ketika meresmikan kegiatan Workshop Peningkatan SDM Pelatih Cabang Olahraga Sulteng yang Lolos PON XX 2020 Papua di Kantor KONI Sulteng, Senin (26/10/2020).

 “Workshop ini intinya mencoba memecahkan masalah yang terjadi khususnya masing-masing cabor yang akan bertanding atau berlomba di PON Papua nanti . Dengan segala kekurangan yang dihadapi KONI Sulteng saat ini, keikutsertaan di PON Papua mendatang harus dimantapkan,”tegas  Shafei Datipalinge dihadapan peserta workshop.

Berita Terkait

Pilihan Redaksi :  Kejutan Nosiromu FC di Super Soccer 2020

Menghadapi PON Papua, atlet dihadapakan pada masalah peralatan olahraga dan kebutuhan gizi yang harus terpenuhi . Sehingga dalam workshop tersebut diharapkan menjadi solusi tepat untuk memecahkan masalah yang dihadapi semua cabor yang lolos PON XX Papua.

HM Shafei Datupalinge tak lupa menyinggung  soal pandemic wabah Covid-19 yang menjadi ancaman besar dalam pelaksanaan PON XX mendatang.

“Pandemic Covid-19 ini kita belum tahu kapan berakhir dan kita juga  belum tahu apakah masih penundaan (PON). Sekarang kita antisipasi, bagaimana kalau (PON) batal dan semua kita pasti akan rugi. Sekarang ini masih dalam perdebatan di WHO  dan rekomendasi WHO itu belum ada juga dan kita  masih menunggu. Tapi, yang penting kita garis bawahi protokol kesehatan kita lakukan dengan baik sehingga rencana program kerja  kita ke Papua bisa kita capai. Paling maksimal dengan kepelatihan yang kita lakukan ini bisa mencapai sasaran,” ujar pria 64 tahun ini.

Pilihan Redaksi :  Safrul, Bek Sentral Tak Tergantikan di Kompas Tondo

Diketahui, Sulawesi Tengah akan tampil di  22 cabor yang berhasil lolos dari babak kualifikasi Pra PON.   CLG

Baca Juga