Mantan Pj Kades Dituntut Tiga Tahun Enam Bulan Penjara

0 246

Dapatkan Info berita terupdate Langsung ke perangkat anda, Berlangganan.

PALU, MERCUSUAR – JPU Kejari Donggala menuntut mantan Pejabat (Pj) Kepala Desa (Kades) Palintuma, Kecamatan Pinembani, Kabupaten Donggala, Harun Lapeindah alias Harun (50) pidana penjara tiga tahun enam bulan dan denda Rp50 juta dengan ketentuan jika tidak dibayar diganti pidana tiga bulan kurungan, Kamis (15/8/2019).

Selain itu, ia juga dituntut membayar uang pengganti Rp100 juta. Apabila terdakwa tidak mampu membayar uang pengganti dalam jangka waktu satu bulan setelah putusan pengadilan berkekuatan hukum tetap, maka harta bendanya disita oleh jaksa dan dilelang untuk menutupi uang pengganti. Apabila harta bendanya tidak mencukupi, maka diganti pidana penjara satu tahun Sembilan bulan.

Sementara itu terdakwa mantan bendahara Adrianus alias Anus (27) dituntut satu tahun enam bulan dan denda Rp50 juta dengan ketentuan jika tidak dibayar diganti pidana tiga bulan kurungan.

Dia juga dituntut membayar uang pengganti Rp16.625.000. Apabila terdakwa tidak mampu membayar uang pengganti dalam jangka waktu satu bulan setelah putusan pengadilan berkekuatan hukum tetap, maka harta bendanya disita oleh jaksa dan dilelang untuk menutupi uang pengganti. Apabila harta bendanya tidak mencukupi, maka diganti pidana penjara satu tahun.

Harun Lapeindah dan Adrianus merupakan terdakwa kasus dugaan korupsi Anggaran Pendapatan belanja Desa (APBDes) Palintuma terkait pengelolaan Alokasi Dana Desa (ADD) dan Dana Desa (DD) tahun 2015. Keduanya didakwa JPU merugikan keuangan negara Rp428.685.435.

“Menyatakan kedua terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 3 Jo Pasal 18 Undang-Undang Nomor: 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tipikor yang telah diubah dan ditambah dengan Undang-Undang Nomor: 20 Tahun 2001 Jo Pasal 55 Ayat (1) ke- 1 KUHP,” tandas Nurrochmad pada sidang yang berlangsung terpisah.

Sementara barang bukti (Babuk) berupa dokumen/surat dikembalikan pada Pemerintah Desa Palintuma. Adapun babuk berupa uang tunai pengembalian dari terdakwa Adrianus sebesar Rp16.625.000, dirampas untuk Negara dan diperhitungkan sebagai pembayaran uang pengganti terdakwa Adrianus.

Usai mendengarkan tuntutan JPU terdakwa menyatakan akan mengajukan pledoi (pembelaan) secara tertulis.

“Sidang tunda hingga Kamis 29 Agustus 2019 untuk pembelaan terdakwa. Hadir tanpa dipanggil,” tutup Ketua Majelis Haki, I Made Sukanada SH MH. AGK

Dapatkan Info berita terupdate Langsung ke perangkat anda, Berlangganan.

Komentar
Loading...