Mosupa: Meludahi Untuk Mengobati

  • Whatsapp
MOSUPA

Oleh: Jefrianto (Wartawan Mercusuar)

Masyarakat di wilayah Sulawesi Tengah, memiliki segudang metode lokal terkait penyembuhan penyakit. Selain itu, mereka juga memiliki penanda, apabila ada seseorang yang terbaring sakit di rumah mereka.

Masyarakat di masa lalu, mengambil sekelompok ranting muda dari pohon atau tanaman apa pun dan menggantungnya di atas balok lantai dekat tangga. Ini adalah tanda bagi orang asing (orang-orang dari desa lain), bahwa mereka tidak diizinkan naik ke atas. Ketika ada tamu yang  datang ke rumah yang memiliki tanda larangan ini, penting untuk terlebih dahulu bertanya, apakah anda bisa naik ke atas atau tidak. Seperti tanda larangan lainnya, tanda ini juga dibiarkan menggantung, meskipun alasan pemasangannya telah menghilang atau orang sakit tersebut telah sembuh.

Masyarakat Sulawesi Tengah di masa lalu juga menghubungkan semua kondisi dan penyakit, dengan penyebab eksternal khusus. Ahli bahasa berkebangsaan Belanda, Nicolaus Adriani dan etnolog berkebangsaan Belanda, Albertus Christiaan Kruyt, dalam De Bare’e-sprekende Toradja’s van Midden-Celebes yang dipublikasikan pada tahun 1912 menuliskan, masyarakat tidak memiliki pemahaman tentang gangguan alami pada organisme. Mereka mencari penyebab utama banyak gangguan dan penyakit, dengan anggapan bahwa manusia telah melakukan kejahatan. Mereka sangat percaya bahwa jika masalah datang, tidak dapat berpikir untuk mengumbar, atau mengucapkan kutukan pada seseorang.

Sebagian besar masyarakat sangat takut menyinggung seseorang, karena ketakutan mereka akan membalas dendam dengan mengutuk, atau dalam bahasa lokal disebut Nadjeani Ntaoe (Ntau).

Salah satu metode pengobatan tradisional yang kerap digunakan di masa lalu adalah dengan meludahi bagian tubuh yang sakit. Ahli bahasa berkebangsaan Belanda, Nicolaus Adriani dan etnolog berkebangsaan Belanda, Albertus Christiaan Kruyt, dalam De Bare’e-sprekende Toradja’s van Midden-Celebes yang dipublikasikan pada tahun 1912 menuliskan, untuk mengobati penyakit lokal, dilakukan dengan cara meludahi tempat di mana seseorang merasa sakit, dengan obat yang dikunyah halus. Kebiasaan ini disebut Mosoepa (Mosupa).

Keduanya menulis, hampir semua orang bisa Mosupa, tetapi ada orang yang menjadi terkenal dalam keahlian ini dan dipercaya menangani kasus-kasus serius. Orang-orang ini disebut To Popasupa. Sebagian besar dari mereka menyimpan alat rahasia, kayu pohon, yang hanya mereka ketahui, serta akar tanaman, yang mereka warisi dari orang tua mereka.

Sebagian kecil kayu ini kemudian dikunyah dengan dedaunan lain, dan dengan terampil, To Popasupa memuntahkan yang dikunyah pada bagian tubuh yang sakit. Beberapa To Popasupa terkenal, bahkan tidak pergi ke pasien secara pribadi. Ketika seseorang datang untuk menjemputnya, mereka menanyakan nama orang yang sakit itu, kemudian mereka mengambil tempat meludah, memanggil nama pasien dan kemudian meludahi tempat meludah. Dari keahliannya ini, To Popasupa diberikan imbalan berupa beras, sepotong vuya (kain), sepotong kapas dan parang.

Ketika orang sakit sembuh, To Popasupa diundang ke perjamuan. Namun, orang sakit yang telah diobati dengan cara ini, tidak makan apa pun yang memiliki darah untuk sementara.

Keduanya menulis, bahan yang paling umum yang dikunyah halus, untuk diludahi di daerah yang sakit, adalah bawang, kunyit, jahe dan pinang. Selain itu, yang disebut paling efektif oleh To Popasupa, adalah semua daun dan tumbuhan digunakan untuk diludahkan pada bagian tubuh yang sakit. Biasanya pilihan tanaman tersebut bertumpu pada nama yang mereka kenal, atau pada sifat-sifatnya, yang dianggap sangat cocok untuk menghilangkan beberapa penyakit.

Terkadang, tanaman atau pohon memiliki nama keselamatan di satu batang, tetapi tidak di batang lainnya. Misalnya To Lage menyebut salah satu kayu dengan nama kadjoe maranindi (kayu maranindi), atau kayu dingin. Namun di To Pebato, kayu itu disebut Loroe (Loru), yang dikaitkan dengan dengan Poeloroe (Poloru), yang bermakna kemalangan. Akibatnya, kayu dan daun pohon ini sering digunakan oleh To Lage dalam pengobatan penyakit, tetapi tidak oleh To Pebato.

To Lage terutama percaya pada racun rahasia (bisa, doti) sakit internal yang kuat, yang dikaitkan dengan luka internal (walariraja). Meskipun benda asing telah dihapus dari tubuh dengan menggosok, luka yang disebabkannya sering tertinggal. To Lage kemudian menggunakan daun Langkoemoedi (Langkumudi), dari Sadanta atau dari Wajaa Moboloka, yang daunnya dimuntahkan halus setelah dikunyah, di daerah yang menyakitkan.

Kemudian, untuk rasa sakit di telinga, To Popasupa mengunyah Alimango (kepiting laut besar), bersama dengan sirih pinang dan meludahkannya di lubang telinga. Lalu ada Daun Arogo atau Takoele (Takule) atau Belimbing, yang dikunyah halus, yang sering diludahi pada luka.

Selanjutnya, daun yang sangat banyak digunakan adalah Daun Lenturu, karena namanya, Moturu berarti berbaring, diam, misalnya dari angin dan ombak. Demikian juga pohon Pinamoeja Ntontji (Pinamuya Ntonji), yang melekat pada pohon lain, biasanya di cabang-cabang, mengakibatkan pohon yang dicangkokkan mati karenanya. Dengan demikian, khasiat ini akan membunuh rasa sakit atau penyakit.

Masyarakat mengatakan, pohon ini ditanam oleh burung, yang membuang benih bersama dengan kotorannya. Oleh karena itu tumbuhan ini diberi nama, yang berarti Pinamuya Ntonji  yang artinya, penanam burung.

Kemudian untuk alasan yang sama seperti daun Lenturu, Daun Katimoenda (Katimunda) digunakan, karena Motoenda (Motunda) berarti duduk, yang berarti keadaan istirahat.

Lalu ada Pohon Pakanagi (Polyalthia celebica Miq.), sejenis kayu yang harum, yang kulitnya digunakan untuk rasa sakit dan pembengkakan hati. Selanjutnya ada daun Jambu (Psidium guajava) yang digunakan untuk melawan penyakit yang sama, karena diketahui secara eksperimental, daun ini adalah obat yang baik untuk sakit perut.

Selanjutnya, daun Bala’ani, yang kayu pohonnya digunakan untuk semua jenis keperluan, karena fisibilitasnya yang besar. Saat mengunyah dan meludah daun ini, ludah akan segera kering. Inilah sebabnya To Popasupa mengatakan, daun ini adalah obat yang sangat bermanfaat untuk semua jenis bisul, termasuk cacar, dan sejenisnya. karena cepat kering dan sembuh.

Lalu ada juga daun Kalembatoe, yang sering digunakan untuk berbagai penyakit. Kemudian, dalam kasus demam, kepala atau dada yang sakit, disemprot dengan daun sirih yang dikunyah, tanpa menambahkan kapur dan bahan lainnya.

Untuk luka dan borok, yang digunakan adalah daun pahit bernama Mampapoe atau Mampajae (salah satu dari banyak spesies Eugenia). Alasan yang diberikan untuk ini adalah bahwa rasa pahit menjaga lalat dari luka. Namun, nama-nama pohon ini mungkin juga berperan, di mana Mampapoe berarti membakar, dan ini mengingatkan pada pengeringan luka. ***

Baca Juga