Pengawasan Angkutan Laut Diperketat

0 124

Dapatkan Info berita terupdate Langsung ke perangkat anda, Berlangganan.

BANGGAI, MERCUSUAR – Kelayakan operasional angkutan laut, sungai dan danau dalam melayani penyeberangan barang dan orang sudah menjadi keharusan. Banyaknya kecelakaan di perairan beberapa waktu terakhir ini membuat tim terpadu yang terdiri dari Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan (KUPP), Dinas Perhubungan Bidang Perhubugan Laut, KP3 Luwuk, Pos TNI AL memperketat pengawasan kapal yang hendak beroperasi.

Selasa (10/7/2018) sekira pukul 08.30 Wita, tim terpadu memeriksa kapal penumpang dan barang yang bersandar di Pelabuhan Rakyat Luwuk. Pemeriksaan itu meliputi kelayakan operasi kapal, perlengkapan keselamatan dan dokumen kapal. Hasil pemeriksaan yang dilakukan tim terpadu itu menyatakan seluruh kapal layak beroperasi.

Kapolres Banggai, AKBP Moch Sholeh, mengatakan pemeriksaan itu merupakan agenda rutin yang dilakukan secara berkala. Hanya tim terpadu lebih meningkatkan pengawasan agar peristiwa kecelakaan di air seperti yang terjadi di beberapa wilayah di Indonesia tidak terjadi di daerah ini.

“Hasil pemeriksaan tim terpadu tadi (kemarin.red) menyatakan seluruh kapal layak beroperasi. Kita akan terus tingkatkan pengawasan untuk meminimalisir terjadinya kecelakaan khususnya di laut,” kata Kapolres Banggai melalui pesan WhatsApp.

Pada pemeriksaan tim terpadu itu, Kapolres Banggai memerintahkan kepada jajaran KP3 Luwuk agar memperketat lagi pengawasan terhadap kapal yang tiba dan berangkat dari Pelabuhan Rakyat Luwuk.

Barang bawaan dan orang yang dicurigai juga harus menjadi pengawasan jajaran KP3 Luwuk. Mengingat beberapa waktu lalu sempat terjadi peristiwa berdarah di atas kapal.

Selain itu, Kapolres Banggai juga memerintahkan agar kapal yang melebihi kapasitas angkut untuk tidak diberangkatkan, karena bisa membahayakan nyawa penumpang.

“Kalau memang over kapasitas, maka saya perintahkan jangan diberangkatkan, karena bisa saja terjadi hal-hal yang tidak diingingkan,” katanya.

Moch Sholeh juga memerintahkan jajaran KP3 Luwuk senantiasa berkoordinasi dengan tim terpadu. Termasuk wajib memeriksa dan melaporkan aktivitas bongkar muat penumpang dan barang di Pelabuhan Rakyat Luwuk setiap harinya.

Kepada para pemilik kapal, Kapolres Sholeh menghimbau agar menyediakan tempat sampah. Dengan demikian, sampah di kapal tidak dibuang ke laut. KP3 Luwuk diperintahkan membuat tempat sampah di sekitaran pelabuhan. BR

Dapatkan Info berita terupdate Langsung ke perangkat anda, Berlangganan.

Komentar
Loading...