Rapat RAPBD 2021, DPRD Pertanyakan Target Pendapatan Tetap

  • Whatsapp
FOTO HLLLL BANGGAR DPRD
BANGGAR DPRD bersama TAPD Provinsi Sulteng saat mengelar rapat di ruang sidang utama DPRD, Kamis (26/11/2020). FOTO: DOK HUMAS DPRD SULTENG

PALU, MERCUSUAR – Wakil Ketua III DPRD Sulteng, H Muharram Nurdin S.Sos  menanyakan ke Tim Anggaran Pemerintah Daetah (TAPD) soal target pendapatan tahun 2020 dan 2021 yang sama hingga tak ada perbedaan. Sementara anggota Badan Anggaran (Banggar) DPRD meminta penjelasan terhadap Bappeda terkait link untuk mengakses item anggaran di setiap dapil yang tidak terbuka.

Hal itu disampaikan saat rapat pembahasan dan penetapan RAPBD tahun anggaran 2021 oleh Banggar bersama TAPD Provinsi Sulteng rapat di ruang sidang utama DPRD Kamis, (26/11/2020).

Berita Terkait

Rapat dipimpin Ketua DPRD Sulteng, Dr Hj Nilam Sari Lawira SP MP didampingi Wakil Ketua I, HM Arus Abdul Karim dan Wakil Ketua III, H Muharram Nurdin S.Sos, serta diikuti  seluruh anggota Banggar; Ketua TAPD, Mulyono SE.Ak MM berserta seluruh pihak terkait yang tergabung dalam TAPD Sulteng.

Pilihan Redaksi :  Covid-19 di Morowali Capai 813 Kasus

Selain mempertanyakan persoalan tersebut, Moh Faizal Lahadja SE, Ronald Gulla ST dan Wiwik Jumatul Rofiah S.Ag MH termasuk Suryanto SH MH dan Irianto Malingong SE turut bersuara, antara  lain  soalnya tingginya  Deviden PT Bank Sulteng,  pesimisnya  pihak  TAPD  dalam memberi target pendapatan, serta tidak ada upaya serius Samsat di Morowali dalam  menggaet dan menggali pendapatan. Bahkan juga, Banggar mencecar TAPD Pemprov Sulteng masalah lampiran yang tidak  bersesuaian.

Mendapat rentetan pertanyaan, Kepala BPKAD, Bahran SE berupaya memberikan penjelasan secara rinci.

Menurutnya, penyusunan KUA PPAS  tetap mengikuti kaidah-kaidah agar tidak melanggar aturan, dan jika ada kenaikan nanti dirubah dibatang tubuh APBD.

DITUNDA MALAM

Pilihan Redaksi :  Jembatan Penghubung  Palolo-Nokilalaki, Dibangun Secara Swadaya

Akibat belum ada titik temu dan terjadi debat table dan tidak sesuai dengan kesepakatan di KUA PPAS, maka rapat  pembahasan/penetapan RAPBD Provinsi Sulteng  Tahun 2021 kembali ditunda dan dilanjutkan malam..

Penundaan rapat malam hari karena masih terjadi tarik menarik antara pihak Banggar DPRD dan TAPD Sulteng soal besaran target pendapatan dan item belanja yang dinilai tidak terbuka, terutama soal lokasi tempat dimana anggaran dikucurkan.

Rapat lanjutan dipimpin Ketua DPRD Sulteng, Hj Nilam Sari Lawira didampingi Wakil Ketua I, HM Arus Abdul Karim dan dihadiri ketua TAPD Sulteng, Mulyono.

Masalah anggaran Masjid Agung yang nilainya sekira Rp30 miliar, proyeksi  SILPA anggaran karena kemungkinan dana Pilkada  Gubernur Sulteng  yang sebelumnya dianggarkan  sekira Rp139 miliar untuk KPU belum termasuk Bawaslu dengan asumsi lima pasang calon (paslon) tapi hanya ada dua paslon dipastikan akan ada SILPA, serta soal PT Bank Sulteng  yang butuh suntikan dana serta sejumlah masalah lainnya.

Pilihan Redaksi :  Target Serapan Lokal Bulog Naik

Dalam Rapat tersebut diwarnai adu argumentasi dan dinamika, terutama dari Banggar DPRD yang mempreteli satu persatu item yang ada di postur RAPBD Sulteng 2021.

MINTA TAPD LEBIH RASIONALISASIKAN BELANJA OPD

Sejumlah anggota Banggar, misalnya Drs Budi Luhur, Ronald Gulla ST, Drs H Zainal M Daud, Suryanto SH MH, Irianto Malingong SE, Yus Mangun SE pada intinya meminta agar TAPD Sulteng dapat lebih merasionalisasikan belanja di masing- masing OPD terutama untuk perjalanan dinas dengan melihat urgensi kegiatan.

Rapat Banggar dan TAPD belum juga usai, Ketua DPRD akhirnya memutuskan untuk dilanjutkan Senin (30/11/2020) mendatang. TIN

Baca Juga