Curhat SSB Labuan Beru yang Terancam Gagal Tampil di LTS Nasional

  • Whatsapp
curhat,,-e200affe

PALU, MERCUSUAR – Pelatih kepala SSB Labuan Baru, Haris menyebut setelah menjuarai Seri Sulteng, manajemen tim giat memantapkan persiapan pemain dengan meningkatkan kedisiplinan, fisik dan kekompakan bermain anak-anak asuhnya demi target lolos empat besaar Liga TopSkor Nasional. Namun demikian, hingga saat ini upaya untuk berangkat ke putaran nasional masih terkendala soal dana.
“Kami akan berangkat bawa nama daerah. Tapi, kami masih terkendala dengan biaya untuk berangkat . Sangat kami sayangkan jika pemerintah daerah tidak mensupport ini. Jujur kami kecewa pada Pemerintah Provinsi dan Kota Palu. Waktu kampanye di Pilkada katanya akan mendorong lahirnya bibit-bibit pesepakbola dari Sulteng. Hari ini terbukti, ternyata itu semuanya bohong,” keluhnya, di Palu, Jum’at (17/6/2022).
Meski tiga hari sebelum pemerangkatan belum ada dana dari pemerintah daerah, Pelatih bertangan dingin itu optimis masih bisa memberangkatkan tim ke Jakarta. Karena, pihaknya masih terus berupaya mencari dana sukarela dari masyarakat.
“Rencana pemberangkatan direncanakan Minggu 19 Juni 2022. Karena dana dari pemerintah tidak ada, kami menerima dana sukarela dari masyarakat untuk mendukung operasional,”
Haris mengakui, hingga saat ini sumbangan sukarela warga yang terkumpul, sudah memenuhi dana transportasi untuk pemberangkatan ke Jakarta. Tetapi, dana transportasi dan akomodasi selama di Jakarta belum terpenuhi.
“Dana yang terkupul hingga hari ini sudah bisa menalangi biaya transportasi ke Jakarta. Yang belum ada transportasi dari jakarta ke Kota Palu dan skomodasi selama di Jakarta. Tim sudah siap tapi dana yang menjadi kendala kami,” akunya.
Haris berpesan kepada Pemerintah daerah, jika ada persoalan-persoalan pribadi atau kelompok di jajaran kepengurusan Asprov PSSI Sulteng, sebaiknya tidak sampai berdampak kepada SSB.
“Marilah kita sama-sama, kalau mungkin ada persoalan-persoalan internal Asprov PSSI, saya kira dilupakan semua itu. Tentunya, dalam suasana seperti ini semua harus berpikir positif untuk mendukung pengembangan minat dan bakat dari pesepakbola usia dini, yah mungkin dari sini muncul lagi Witan-witan baru dari daerah ini,” pintanya.
Haris menekankan, sejauh ini SSB di Sulteng termasuk SSB Labuan Beru memiliki semangat untuk melahirkan generasi pesepakbola berbakat seperti Witan Sulaeman, yang telah membawa nama besar daerah ke tingkat nasional. Namun, terbelenggu oleh sikap ketidak pedulian dari pemerintah daerah.
“Kami kecewa, niatnya ingin mendukung pemerintah untuk memajukan pengembangan bakat khususnya sepak bola, namun kami merasa sia-sia saja. Setiap hari kami melatih dan mengasah skill anak-anak, tapi setelah sukses justru pemerintah yang seakan ingin mengubur impian dari anak-anaknya sendiri,” tegasnya.
Dipenghujung Haris menyentil tentang penyelenggaraan Liga ASN Sulteng yang baru saja dihelat Pemerintah Provinsi. Menurutnya, Liga ASN yang digulir dengan tujuan mempererat silaturahmi sesama ASN se Sulteng hanyalah membuang-buang APBD.
Kemudian, masifnya laga touring tim Allstar hingga keluar daerah, yang juga diduga menggunakan dan APBD.
“Sebaiknya dana itu digunakan untuk pembinaan bibit-bibit muda, Sulteng ini banyak pemain muda yang memiliki potensi. Kalau Liga ASN tujuannya silaturahmi antar ASN, itu juga kami katakan gagal. Karena, pada akhirnya saling protes antara daerah satu dengan daerah lain. yang ada hanya menciptakan permusuhan,” tandas Haris menutup. */CLG

Pilihan Redaksi :  Futsal PWI Sulteng Jajal Humas Polda FC 

Baca Juga