Saat Juara Dunia Terancam

  • Whatsapp
ISSRIN ASSAGAF

Hingga tulisan berita ini sampai di paragraf terakhir, panggung sepakbola sejagad yang bernama Piala Dunia 2018 Russia sudah melaksanakan 28 pertandingan yang digelar sejak Kamis (14/6/2018) pukul 23:00 Wita.

Oleh : ISSRIN ASSAGAF

Berita Terkait

Wartawan Mercusuar

Di papan klasemen dari grup A hingga grup H posisi masing-masing negara relatif aman sesuai prediksi. Namun demikian kejutan besar terjadi ketika Tim Panser Jerman terseok di peringkat ketiga dibawah Mexico dan Swedia. Peringkat tak biasa Der Panzer tersebut dipengaruhi oleh kekalahan dilaga perdana dari Mexico dengan skor tipis 0-1.

Jerman beruntung mampu mengatasi Swedia di laga kedua penyisihan grup lewat gol injury time Toni Kross. Apa jadinya jika saja sepakan bebas melengkung gelandang Real Madrid itu gagal menghasilkan gol kemenangan. Tentunya nasib mereka akan sama dengan Argentina yang mendapat cemooh dan olok-olok dari pada fansnya.

Berbicara Argentina yang terpuruk di dasar klasemen grup D tak lepas dari sosok seorang Lionel Messi.

Ditahan imbang Islandia 1-1, yang hanya berpenduduk 334, 252 jiwa menjadi noda bagi Argentina termasuk Messi yang hadir di Russia menyandang nama besar sebagai pesepakbola dunia hebat . Noda tersebut menjadi semakin sulit hilang ketika Messi dkk dihajar 3-0 oleh Kroasia.

Secara masif orang langsung menyudutkan Lionel Messi dan ‘meminta tanggung jawab’ atas hasil buruk tersebut. Bahkan oleh sebagian besar komunitas supporter yang menjadi kompetitornya di La Liga, Messi jadi bahan olok-olokkan atas kinerja kapten tim Argentina ini selama 180 menit.

Tidak salah jika ekspektasi tinggi disematkan dipundak seorang Messi untuk membawa Albiceleste juara dunia. Tampil apik bersama Barcelona di kompetisi domestik dengan memberikan gelar juara La Liga 2017/2018 yang dilengkapi dengan predikat sebagai top skor ternyata tak sejalan dengan keinginan para fansnya, terutama bagi mereka yang mengaku fans baru muncul saat piala dunia.

Messi ‘dipaksa’ bak malaikat yang selalu memberikan kemudahan, keteduhan dan Kemenangan . Padahal mereka tidak tahu, atau tidak mau tahu kalau piala dunia ini panggung kebersamaan, panggung permainan tim. Artinya, kesalahan tim adalah tanggung jawab bersama.

Hanya secuil orang yang mempermasalahkan gol yang membuat goyah Argentina saat dipermalukan Kroasia. Padahal sikap bodoh kiper Willy Cabalero, bisa dituding sebagai biang kekalahan Argentina pada laga itu .

Tapi, Argentina belum hancur, dunia belum kiamat bagi mereka. Walaupun sulit untuk keluar dari lubang jarum grup D ke perdelapan final. Argentina wajib menggulung Nigeria di laga terakhir. Argentina tak punya pilihan selain mengamankan tiga poin sambil berharap bantuan Kroasia untuk mengalahkan Islandia.

Baca Juga