Pendidikan Pramuka Ajarkan Nilai Kepemimpinan Siswa

  • Whatsapp

PALU, MERCUSUAR – Ketua Kwartir Ranting Gerakan Pramuka Palu Selatan, Kariyono, membuka secara resmi Perkemahan Sabtu Minggu (Persami) di SD Inpres Petobo dan sekaligus melantik pengurus gugus depan wilayah IX Palu Selatan, Sabtu (7/4/2018).

Kegiatan tersebut dihadiri oleh Kepala UPTD wilayah Kecamatan Palu Selatan Ambotuwo, serta sejumlah Kepala SD yang tergabung dalam pengurus gugus depan wilayah IX Palu Selatan.

Berita Terkait

“Pendidikan kepramukaan perlu diketahui para kakak-kakak pengurus gugus depan, sesuai peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud RI) Nomor 63 Tahun 2014, pendidikan kepramukaan para kurikulum 2013, masuk pada kegiatan pendidikan ektrakulikuler wajib,” ujar Kariyono.

Pilihan Redaksi :  Kemenag Tunda Libur Semester Madrasah

Kata dia, pendidikan kepramukaan ini diharapkan agar peserta didik menjadi generasi yang benar-benar mempunyai sikap yang bisa dipertangungjawabkan, serta mempunyai keterampilan sebagai generasi yang akan datang.

“Kemarin saya mencoba bertanya dengan siswa pengalang di sekolah, ternyata masih banyak yang tidak mengetahui persis lambang pramuka yakni tunas kepala, seharusnya mereka ketahui makna dari lambang pramuka tersebut,” katanya.

Koriyono menjelaskan, tunas kepala ini diharapkan tunas itu akan tumbuh, kenapa diambil lambang tunas kelapa, karena jarang sekali tunas kepala itu tumbuh dengan batang yang bengkok. Bisa dicari dari seribu pohon kelapa, mungkin hanya satu atau dua yang batangnya tidak lurus.

“Dari lambang tunas kelapa, diharapkan generasi yang mengikuti pendidikan pramuka serta mengecam gerakan pramuka, bisa menjadi orang-orang yang dewasa, dan menjadi generasi penerus yang taat mempunyai satu prinsip dan dapat bertindak didalam bersikap, inilah yang harus kita renungi bersama,” ujarnya.

Pilihan Redaksi :  SMAN 2 Palu, Raih Lima Medali di Popda

Kata dia, pohon kelapa itu tidak ada yang tidak berbunga, tidak ada yang tidak bermanfaat dari akar hingga ujungnya, itulah harapanya bahwa peserta didik bisa tumbuh dengan jujur, satu prinsip dan bermanfaat bagi masyarakat serta bangsa dan negara.

Olehnya itu Kariyono mengatakan, dengan pendidikan kepramukaan ini diharapkan semua peserta didik, bisa mandiri, mempunyai keterampilan dan berwibawa.

“Kepada pembina pramuka, diharapkan juga mencari referensi tentang kepramukaan, karena pramuka ini wajib diajarkan di sekolah, maka dari itu siswa wajib menerima pengetahuan tentang kepramukaan,” katanya.

Kariyono juga mengingatkan, agar peserta didik harus mengetahui pendiri pertama pramuka yakni Lord Robert Baden Powell of Gilwell. “Jadi pendidikan kepramukaan tujuan utamanya adalah agar kalian bisa tumbuh dengan kejujuran, ” tambahnya.

Pilihan Redaksi :  SMAN 3 Palu Bangun Fasilitas Panjat Tebing

Kariyono meminta pembina pramuka agar menjaga peserta didik dengan baik, karena mereka akan bermukim di lokasi Persami tersebut. UTM

Baca Juga